Sejarah Gunung Cikuray- Asal Usul & Kisah Pertapaan Para Pendeta

Info Cikuray - Setiap gunung pasti mempunyai misteri, sejarah dengan cerita mitos legenda di dalamnya. Sama halnya dengan gunung-gunung la...

Info Cikuray - Setiap gunung pasti mempunyai misteri, sejarah dengan cerita mitos legenda di dalamnya. Sama halnya dengan gunung-gunung lain, Sasakla Gunung Cikuray memiliki misteri cerita mistis berbau hal-hal gaib seperti munculnya mahluk menyeramkan yang tidak diinginkan. Banyaknya kata kunci yang di ketikan untuk mencari tentang sejarah dan legenda Gunung Cikuray di blog Info Paguci ini mambuat saya mencari informasi tetang hal tersebut.

Sekilas Tentang Gunung Cikuray
Gunung cikuray merupakan gunung yang berada di kabupaten Garut provinsi Jawa Barat. Gunung tertinggi ke 3 di Jawa Barat setelah gunung Pangrango ini memiliki ketinggian kurang lebih sekitar 2000 meter diatas permukaan laut (MDPL). Gunung Cikuray merupakan gunung yang sering didaki bagi para pecinta alam terutama bagi para pecinta alam yang berada di kabupaten Garut. Negri diatas awan membuat Cikuray menjadi spot terbaik untuk menikmati luasnya hamparan awan negri para bidadari. 

Sejarah Dan Asal-Usul Gunung Cikuray
Beberapa naskah kuno menyebutkan bahwa Gunung Cikuray sebagai Gunung Larang Srimanganti.  Hal ini juga diperkuat oleh para ahli sejarah.  Menurut para ahli sejarah, Gunung Cikuray pada awalnya bernama Larang Srimanganti. Konon, dulu dilereng gunung ini terdapat tempat yang disebut Mandala, yaitu pemukiman para pendeta. Mandala ini menjadi tujuan untuk mencari dan menuntut ilmu serta menjadi cikal bakal tradisi tulis menulis Kerajaan Pajajaran pada abad ke 17.

Pada abad ke-17, lereng Gunung Cikuray menjadi mandala, yaitu pusat pertapaan para pendeta dan kegiatan tulis menulis kerajaan Padjadjaran. Di tempat inilah tradisi kerajaan Sunda dalam bidang tulis-menulis berlangsung. Banyak naskah Sunda kuno yang ditulis saat itu dan menjadi pusat penelitian para ahli. Bukti-bukti tertulis mengenai mandala ini masih tersimpan di sebuah cagar budaya Ciburuy di Kecamatan Cigedug.

Dengan peristiwa ditemukannya naskah lontar Sunda Kuna di sekitar daerah itu oleh Raden Saleh tahun 1856, yang kemudian diserahkan pada Bataviaasche Genootschap (sekarang Museum Nasional Jakarta). Naskah lontar terdapat pada kropak no. 410 dan diberi tulisan : Carita Pakuan naskah Raden Saleh, Pantun Sunda pada daun lontar, penulisannya Kai Raga, cucu pertapa di Gunung Cikuray (CM. Pleyte, TBG. 1914, halaman 371).

Adalah Kai Raga, seorang pertapa yang berada di Gununglarang Srimanganti ini yang sering menulis, dapat kita baca keterangannya dari Ratu Pakuan (1970) karya Atja dan Tiga Pesona Sunda Kuna (2009) susunan J. Noorduyn dan A. Teeuw. Berdasarkan kedua buku tersebut, Kai Raga adalah pertapa yang tinggal di sekitar Sutanangtung, Gunung Larang Srimanganti.

Bukti kepenulisan Kai Raga dinyatakannya dalam bentuk kolofon pada masing-masing naskah yang ia tulis adalah :

Pada Kropak 410 dan 411, ada keterangan: “sadu pun, sugan aya sastra leuwih sudaan, kurang wuwuhan. Beunang diajar nulis di Gunung Larang Srimanganti dan beunang nganggeuskeun di sukra wage gununglarang srimanganti. Ini carik kai raga (Maaflah, bila ada tulisan berlebih, mohon dikurangi, jika kurang tambahi”. Hasil belajar menulis di Gunung Larang Srimanganti dan telah selesai dituliskan pada hari Jumat wage di Gununglarang Srimanganti. Ini juru tulis Kai Raga) (Atja, 1970 dan Undang A. Darsa, 2007).

Demikian pula Carita Purnawijaya (Kropak 416) dan Darmajati (Kropak 423), keduanya menunjukkan keterangan yang sama. Kata-kata yang dimaksud adalah: “sugan aya sastra ala de ma, sugan salah gantian, sugan kurang wuwuhan. Beunang Kai Raga nulis, di gunung Larang Sri Manganti (kalaulah ada tulisan jelek dan sia-sia, jika keliru perbaikilah, apabila kurang harap dilengkapi. Tulisan hasil Kai Raga, di Gunung Larang Srimanganti)”.

Sejak abad ke-19 lereng Gunung Cikuray mulai dibuka untuk dijadikan lahan perkebunan teh. Salah satu perkebunan teh yang terkenal pada massa itu adalah Perkebunan Waspada, Perkebunan yang berada di sekitar wilayah Cikajang. Perkebunan ini dikelola oleh Karel Frederik Holle (K.F. Holle) yang dikenal juga sebagai penasihat pemerintah kolonial Belanda untuk urusan masya¬rakat pribumi. Waspada menjadi terkenal karena Holle menjadikan perkebunan ini sebagai tempat bereksperimen yang menggabungkan bisnis dan idealisme kebudayaan dengan tujuan memberdayakan masyarakat pribumi. Mika lahirlah dari tempat ini berbagai inovasi di bidang kebudayaan dan pertanian, di antaranya pembudidayaan ikan air tawar, peternakan domba, dan sistem sengked untuk lahan pertanian.

Dewasa kini, naskah-naskah kuno terkait Gunung Larang Srimanganti, Sejarah Gunung Cikuray tersimpan di Situs Kabuyutan Ciburuy, Garut. Selain naskah kuno, peninggalan sejarah lainnya yang terdapat di Situs Ciburuy ini antara lain keris, bende (lonceng yang terbuat dari perunggu), kujang (senjata Prabu Siliwangi), trisula, tombak, dan tulisan Jawa Kuno yang ditulis oleh Prabu Kian Santang di atas daun nipa dan daun lontar. Masyarakat sekitar secara rutin mengadakan upacara pencucian keris yang dilaksanakan setiap 1 Muharam. Di kawasan Situs Ciburuy juga terdapat larangan berupa pantangan dimana setiap hari Jumat dan hari Selasa tidak boleh seorangpun memasuki kawasan Situs Kabuyutan Ciburuy.

Selain itu banyak hal mistis yang diceritakan para pendaki dari berbagai daerah di blognya masing-masing tentang pangalamannya mendaki Gunung Cikuray. Terlepas dari benar atau tidaknya, percaya atau tidak percaya, itu semua kembali pada diri masing-masing. Hal perlu di garisbawahi yaitu sebaiknya kita tidak melakukan hal-hal yang melanggar aturan adat-istiadat kebudayan serta aturan yang berlaku.






COMMENTS

Name

Air Terjun Air Terjun Sipis-Pido Anak Krakatau Argentina Australia Azalea Hotel Bali Banda Aceh Bandung Banjarmasin Banten Banyu Alam Resort Banyumas Banyuwangi Batu Tumpang Berita Blitar Bogor Bondowoso Boyolali Brebes Budaya Buffalo Hill Bukit Alamanda Bukit Moko Bukit Tinggi Bulukumba Bungalow Camping Ground Candi Candi Cetho Cirebon Curug Curug Abeh Curug Cibadak Curug Cigandi Curug Cihanyawar Curug Cimandi Racun Curug Cisarua Curug Citiis Curug Dano Curug Di Garut Curug Gandasari Curug Kancil Curug Ngebul Curug Orok Curug Raden Curug Teko Danau Danau Dariza Danau Toba Darajat Pass Diving Fauna favehotel garut Festival San Fermin Floating Market Flora Garut Gersik Gunung Gunung Anding Gunung Bromo Gunung Ijen Gunung Karacak Gunung Kerenceng Gunung Kidul Gunung Lainnya Gunung Lawu Gunung Merapi Gunung Puntang Gunung Rinjani Gunung Semeru Gunung Slamet Gunung Tangkuban Perahu Hongkong Hotel Hotel Augusta Hotel Banyu Arta Hotel Bintang Redannte Hotel Cipanas Indah Hotel Ciputra Jakarta Hotel Familie Ayu Garut Hotel Horison Bandung Hotel Mulih Ka Desa Hotel Paseban Garut Hotel Ramayana Hotel Suminar Hotel Tirtagangnga Info Cikuray Info Guntur Info Papandayan Info Tiket Info Wisata Inggris Iran Jakarta Jalur Cikahuripan Jalur Cilawu Pemancar Jalur Pendakian Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Jepang Jogjakarta Plaza Hotel Kalimantan Kalimantan Barat Kamojang Green Hotel & Resort Kampung Sampireun Resort & Spa Kampung Sumber Alam Karanganyar Kawah Kawah Ijen Kawah Kamojang Kawah Putih Kebun Binatang Kebun Raya Bogor Kepulauan Mentawai Kolaka Lampung Lembang Lingkungan Lombok London Madiun Magelang Makassar Malang Medan Melbourne Ngada Nias NTB NTT Nusa Tenggara Timur Pacitan Panatai Nglambor Panduan Pangandaran Pantai Pantai Pandansari Pantai Sawarna Pantai Sengigi Pantai Sorake Pantai Uluwatu Pasar Klungkung Pekanbaru Pemalang Penginapan Penginapan Hotel Ambhara Penginapan Inna Garuda Hotel Pontianak Probolinggo Pulau Bawean Pulau Kish Pulau Riung Pulau Seribu Puncak Darajat Pass Purbalingga Riau Sabang Sabda Alam Hotel & Resort Sari Papandayan Sejarah Sejarah Gunung Cikuray Sejarah Gunung Guntur Sejarah Gunung Papandayan Semarang Simaksi Singapura Singgahsana Cipelah Situ Situ Bondo Situ Cibeuereum Situ Cileunca Situ Patenggang Sleman Solo Status Gunung Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Utara sum Sumatera Barat Sumatera Utara Sumedang Surabaya Surabya Taipei Taman Bungkul Taman Laut Bunaken Taman Nasioanal Way Kambas Taman Nasional Taman Nasional Alas Purwo Taman Nasional Baluran Taman Nasional Komodo Taman Nasional Wakatobi Tana Karo Tana Toraja Tebing Keraton Tegal Telaga Warna Teluk Bone Thailand Tilanga Tips Turki Villa Villa Aquin Villa Buleud Villa Edelweiss Garut Wisata Kuliner Wonosobo Yogyakarta
false
ltr
item
Info Paguci: Sejarah Gunung Cikuray- Asal Usul & Kisah Pertapaan Para Pendeta
Sejarah Gunung Cikuray- Asal Usul & Kisah Pertapaan Para Pendeta
https://2.bp.blogspot.com/-9LjANC_bEV0/WN8VfjRMRkI/AAAAAAAAAB8/kkcbsmNndkwctXgHGLk9-S63VOSQvFujQCEw/s640/Sejarah%2BGunung%2BCikuray%2BPertapaan%2BPara%2BPendeta.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-9LjANC_bEV0/WN8VfjRMRkI/AAAAAAAAAB8/kkcbsmNndkwctXgHGLk9-S63VOSQvFujQCEw/s72-c/Sejarah%2BGunung%2BCikuray%2BPertapaan%2BPara%2BPendeta.jpg
Info Paguci
https://infopaguci.blogspot.com/2017/04/sejarah-gunung-cikuray-pertapaan-para.html
https://infopaguci.blogspot.com/
https://infopaguci.blogspot.com/
https://infopaguci.blogspot.com/2017/04/sejarah-gunung-cikuray-pertapaan-para.html
true
5027764179436207265
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All Info Menarik Lainnya LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy